GCC Merenungkan Revaluasi

Tiga aturan kebijakan moneter - pepatah lama - apakah inflasi, inflasi, laju inflasi. Yah, mungkin tidak. Tapi yang pasti kisah di Timur Tengah, Arab Saudi resmi adalah tingkat inflasi tertinggi dalam 12 tahun terakhir, dan Qatar dan UEA telah menyaksikan dua digit persentase meningkat, dalam hal tahunan. Sejak mata uang dipatok terhadap USD, namun, Bank Sentral dapat menaikkan suku bunga yang sesuai, meninggalkan mereka dengan keputusan yang sulit: memungkinkan mata untuk menghargai atau menonton harga spiral di luar kendali. Itu adalah cerita yang sama yang diceritakan dalam setiap negara berkembang yang mematok mata uang mereka terhadap Dolar, dan anggota Dewan Kerjasama Teluk (GCC) tentu tidak dibebaskan. Sebagai anggota peringkat, Arab Saudi akan menentukan jika dan bagaimana resmi forex perubahan kebijakan. Pengumuman bisa datang setiap hari. Gulf Times melaporkan:

Mohammed al-Jasser, Arab Saudi wakil gubernur bank sentral, mengatakan bulan lalu bahwa negara-negara Teluk Arab harus mempertahankan mata uang mereka pasak untuk dolar AS terlepas dari inflasi merajalela di wilayah atau dampak dari KAMI menilai luka.

Baca Juga: