Volatilitas di Pasar VALAS Meningkat

John Taylor adalah kepala terbesar di dunia mata uang reksa dana, Valuta Asing Internasional Konsep. Dengan demikian, ketika dia berbicara tentang mata uang, orang-orang cenderung untuk mendengarkan. Di perpanjangan wawancara dengan Bloomberg News, Taylor mencatat bahwa volatilitas telah melonjak di pasar forex. Rata-rata, Dolar berfluktuasi 46% lebih terhadap apa yang disebut mata uang utama dan 23% lebih banyak dari mata uang negara berkembang, dibandingkan dengan tahun 2007. Namun, volatilitas ini adalah sebagian besar acak - mungkin sebagai akibat dari peningkatan likuiditas - yang berarti inefisiensi di pasar menjadi sulit untuk mengeksploitasi dan mengambil keuntungan dari. Salah satu dana terbesar taruhan terhadap Dolar AS, terutama terhadap Euro. Taylor alasan untuk taruhan ini lebih bernuansa, dan lebih mendasar dari teknis, yang lebih mengherankan mengingat dana utama strategi trading. Bloomberg News melaporkan:

Prediksi ini sebagian didasarkan pada grafik real estat AS siklus, yang katanya memiliki dampak yang besar pada dolar dan akan melanjutkan ke jalur selatan untuk beberapa tahun berikutnya, menyeret turun indeks mata uang dengan itu. Ia juga mengatakan, harga satu barel minyak mentah akan mencapai $250 pada tahun 2011, lebih mengikis kekuatan ekonomi AS dan dolar.

Baca Juga: